Sabtu, 07 Mei 2011

Artikel ( Free Sex Dikalangan Pelajar )

Pelajar, Free Sex And The Lost Generation
Penulis : Sutanta
Berbicara masalah seks, bagi siapapun tanpa mengenal batasan usia; akan selalu mengasyikkan. Realita ini terbukti secara empiris dengan maraknya tayangan yang menjurus pada pornografi dan pornoaksi di media massa cetak/elektronik. Kampus atau sekolah sebagai “kawah candra dimuka”--tempat bercokolnya kalangan intelektual ‘mendadar diri’--tidak luput pula dari kekangan kehidupan seks bebas.
Banyaknya kasus remaja (masih berstatus siswa/mahasiswa) yang hamil di luar nikah atau kasus aborsi dan masih ditambah dengan kejahatan narkoba yang terjadi dalam suatu kota besar sehingga memperburuk citra kota tersebut adalah sebagai bukti nyata bahwa perilaku menyimpang seksual banyak terjadi di kota-kota besar di Indonesia. Belum lama ini ada kasus ”pesta seks” di suatu sekolah negeri di Jawa Barat, yang tidak hanya dilakukan para siswa tetapi juga melibatkan oknum guru, sangat ironis! Sedangkan untuk kasus narkoba--lebih ironis lagi--bahwa ternyata di Indonesia terdapat pabrik ekstasi terbesar di dunia yang ditemukan pada Oktober dan Desember 2005 yang lalu. Ibarat gunung es, kecil di permukaan namun sangat besar di bawah/bagian dalamnya. Fenomena ini mungkin hanya satu dari sekian banyak fenomena lain yang mungkin lebih “mengerikan” yang tidak diberitakan karena ‘tenggelam’ oleh isu/berita lain yang terjadi di negeri ini. Inilah sisi gelap (darkness side) dari bangsa Indonesia.
Saat ini tidak jarang terjadi pemerkosaan, kumpul kebo, pelacuran (di sekolah: ayam kampus), pembunuhan serta free sex yang dilakukan oknum pelajar/mahasiswa. Yang pasti, fenomena ini terjadi baik di lingkungan sekolah Negeri maupun Swasta. Mungkin masih banyak lagi sekolah yang siswanya menjadi korban kehidupan seks yang tidak terkontrol. Hanya saja, mereka lebih pandai menyembunyikan “borok-borok penyakit seksnya”, di balik status dan nama sekolah mereka. Jika generasi muda bangsa ini sudah seperti ini, tak dapat dibayangkan akan seperti apa nasib bangsa ini 10-20 tahun yang akan datang. Mungkin hanya ada satu hal : ‘the lost generation’, ya generasi yang hilang karena kehancuran moral akibat perilaku seks yang menyimpang dan jauh dari norma-norma yang ada.
Pamor suatu kota yang memiliki segudang predikat akan pudar apabila tidak mampu mengontrol penyimpangan seks di kalangan dunia kependidikan, baik kampus maupun di sekolah. Jika para akademisi di lembaga pendidikan (sekolah/kampus) sudah berbuat sebejat itu (baca; melakukan free sex dsb), lantas apakah patut disalahkan kalau masyarakat awam berbuat hal serupa yang lebih parah dari itu?
Prostitusi (pelacuran) di berbagai Kota besar di Indonesia menjadi sisi buram (darkness side) di negeri berpenduduk sekitar 210 juta orang yang mayoritas beragama Islam ini. Keberanian dan progresivitas Pemerintah Kota (Pemkot) untuk “membabat habis” segala bentuk pornografi, pornoaksi dan “mafia pelacuran” di wilayahnya merupakan langkah maju guna menuju pencerahan (enlightenment) Kota tersebut. Merebaknya kasus pemerkosaan disertai pembunuhan, penyakit kelamin dan AIDS merupakan realitas sosial yang menjadi momok menakutkan bagi masa depan generasi muda kita. Suatu saat “sex in the campus/school” akan menjadi hal yang umum dan wajar, apabila benih-benih yang mengarah pada aktivitas tersebut¾dibiarkan hidup, berkembang dan menggurita.
Media massa baik cetak maupun elektronik yang banyak menampilkan adegan pornonya daripada pendidikan seksualnya, perlu dikaji ulang. Bioskop, hotel serta tempat-tempat semacamnya yang lebih banyak menawarkan tontonan serta layanan pemenuhan seksual bagi siapapun juga, “wajib hukumnya” untuk dilakukan penertiban baik jam operasi maupun ijin usahanya.
Sudah saatnya, pemerintah di berbagai kota di Indonesia bersama dengan stakeholders pendidikannya, memberlakukan pendidikan seksual di kalangan siswa/mahasiswa. Pengkondisian lingkungan kampus/sekolah yang representatif untuk kegiatan pembelajaran, merupakan impian setiap insan. Terbebas dari bayang-bayang kehidupan sex in the campus/school dengan free sex dan kumpul kebo-nya--yang siap menghancurkan masa depan generasi muda. Tidak hanya itu, kualitas hidup manusia pasti akan memburuk, akibat seronoknya kehidupan seks yang kian hedonistis.
Kehidupan masyarakat yang semakin jauh dari nilai-nilai moralitas dan religius, sangat terasa dalam setiap lini, termasuk dalam tayangan TV. Sudah sulit menemukan saluran TV yang menayangkan acara mendidik dan yang mencerdaskan. TV sudah dipenuhi dengan sinetron-sinetron seksual, tayangan hantu, isu selebriti, adegan sadis, dsb; yang sifatnya membodohi pemirsanya. Ada pakar media massa yang “lebih bodoh” lagi menjerumuskan masyarakat, dengan berkomentar; “Kalau tidak senang dengan acaranya, TV-nya dimatikan saja!”. Sebuah komentar yang terkesan tidak mau ambil pusing
Secara substansial tayangan media massa cetak/elektronik yang lebih didominasi pengeksploitasian aurat wanita yang bertentangan dengan agama manapun, jelas tidak mendidik. Inilah yang menyebabkan maraknya kumpul kebo di lingkungan masyarakat dan kalangan pelajar. Sayangnya, dalam masyarakat yang homogen, masyarakat masih malu-malu kucing untuk menentukan sikap antara menolak dan menerima “liberalisasi” pergaulan manusia.
Fenomena pornografi, pornoaksi, dan kumpul kebo yang terjadi dan melanda negeri ini adalah realitas budaya yang tak terbantahkan. Kalau pemerintah tidak tegas dalam melakukan pelarangan--dengan membuat semacam peraturan daerah (Perda) tentang bahaya kumpul kebo alias free sex, terkhusus dalam lingkungan kampus yang melibatkan pelajar yang notabene adalah generasi penerus perjuangan bangsa ini,--maka jangan disalahkan kalau dalam masyarakat penuh dengan tindakan pemerkosaan, pelacuran dan kriminalitas yang kian menghebat dan generasi kita benar-benar akan ‘hilang’ hingga Indonesia berada di ambang negara gagal (failed state) bahkan lebih dari itu, yakni negara yang hancur dan tak punya harapan lagi--a country in despair!, Hanya karena adanya degradasi moral yang melanda generasi penerus negeri ini. Harapan kita : Semoga tidak!!
*) Sutanta, Penulis adalah Siswa Pada Kelas XI Is 2, SMA N I Klaten
 Jl. Merbabau 13 Klaten, 57423

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar